Kedua Kali

cr pinterest.com
setiap orang, pasti akan pergi
ravenclaw

Em, hai?

Em, apa kabar kalian? Udah lama banget ya aku ga on blog wkwk, berapa bulan ya? Sebulan? Dua bulan? Lebih? Maybeee… itu semua karena tugas-tugas yang numpuk saat kelas 3 begini juga bingung mau kerja dimana, secara aku lulusan smk dan gamau lanjut kuliah (kecuali diploma hahah :v)

Dan… yeah, sorry for this comeback. I’m have a bad news

Very, very bad news

Sampe-sampe dadaku sesak banget beberapa hari, bahkan asmaku engga kambuh sama sekali. Dan aku ga bisa nahan ini semua, meskipun aku udah nangis di depan mamaku, udah nangis di dalam kamar, dan merenungi semua tapi pada akhirnya, aku harus uneg-uneg lagi disini.

Buat kalian yang mau baca silakan, yang engga juga gapapa, toh ini cuma sekedar curhat abal-abal mungkin, tapi ini curahatan hati yang paling menyakitkan bagiku, mungkin.

Sebelumnya disarankan buat kalian baca ulang curhatanku sebelumnya Kecewa Berat Edisi Kedua kalo engga ya gapapa soalnya bakal ada yang bakal ulangin beberapa disini.

Sekarang ini aku udah kelas 3 SMK, aku udah jarang main sama temen-temen anak jurusan Akuntansi, yang udah baca pasti tahu. Oke, anggap aja namanya Youn dan Yana. Dan satu lagi temenku yang bakal jadi lakon utama yang anggep aja namanya Anna.

Di curhatan sebelumnya aku udah jelasin betapa buruknya persahabatanku dengan Anna karena sikapnya dia yang udah “kelewat batas”

Terusssssss….. apa kabar si Anna yang engga pernah kudengar selama beberapa bulan ini?

 

Kabarnya, dia dikeluarian dari sekolah.

 

Yap, kalian ga salah baca sama sekali. Dia beneran dikeluarin. Aku baru tahunya dua hari yang lalu pas aku mau ngembaliin novel ke perpust.

Pas itu kan hari Rabu, harusnya pelajaran BK, tapi karena guru piketnya telat masuk, jadinya sekalian aku balikin novel ke perpust. Kelasku sama perpust ada di lantai 2 berhadap-hadapan, aku di gedung sebelah kiri sedangkan perpust di gedung sebelah kanan (kalo masuk dari gerbang depan)

Nah, saat aku sampai diantara kedua gedung itu, aku liat dari atas kalo ada bapaknya Anna yang lagi ngobrol-ngobrol sama Kepala Sekolah, disitu aku udah curiga. Apalagi keknya si bapaknya Anna itu bawa beberapa barang Anna yang kesannya ketinggalan di sekolah.

Setelah ngobrol-ngobrol gitu sebenernya aku mau turun nyapa bapaknya, tapi bapaknya udah terlanjur liat aku, dan beliau cuma senyum kecil sambil menghindar. Ya udah aku saat itu agak masa bodoh karena yang penting ngembaliin buku ke perpust.

Setelah ke perpust balik ke kelas yang ternyata guru BKnya udah jalan di belakangku,  nanya aku kelas berapa aku jawabnya “XII RPL” langsung dimarahin sambil bercanda

rasah keluyuran saiki pelajaranku, materine saiki carane nggolek kerjo lewat jasa informasi kerja nggonku”

Aku cuma ngangguk yaudah aku jalan sama guruku itu. Dan akhirnya pelajaran BK deh sampe istirahat kedua.

Pas bel bunyi aku langsung turun ke lantai satu, area anak Akuntasi kelas XII langsung aku manggil beberapa orang yang kukenal dari AK1 tanya gini “si Youn sama Yana ada?” mereka ngangguk dan salah satu dari mereka bilang gini, “mesti kepo soal Anna kan?”

Aku saat itu enggak ngejawab karena aku butuh mereka berdua. Beberapa detik kemudian mereka berdua keluar dari kelas, langsung aku ajak mereka duduk di depan kelas yang kebetulan ada kursi terus aku tanyain ke mereka berdua.

“Sebenernya tuh Anna kenapa to? Aku tadi liat bapaknya dateng ke sekolah.”

Dan mereka langsung diam, nggak ngelanjutin main game mereka tadi.

“Youn aja deh yang bilang.”

“Loh, aku kan udah kemaren-kemarennya bilangin ke Erika. Giliran kamu ae Yan.”

Dan akhirnya Yana yang bilang sama aku kek gini.

“Kamu gak tau ya kalo Anna dikeluarin dari sekolah?”

Dan kalian tahulah posisiku saat itu gimana

SYOK BERAT, SYOK SESYOK-SYOKNYA

Jantungku langsung detaknya cepet banget, kantung mataku sebelah kanan juga berdetak cepet gitu yang pertanda aku mau nangis. Emang tubuhku engga bergetar gitu tapi jujur, dari lubuk hati yang terdalam aku mau nangis.

“Udah dari kapan, Yan?”

“Belum ada sebulan, Er.”

Dan saat Yana bilang gitu aku langsung ngerasa tebakanku beberapa bulan yang lalu bener karenaaaa….

“Dia itu apa… anu… itu…”

Dan Yana ngangguk pelan, wajahnya sumpah kalem-kalem gimana gitu, karena dia pasti udah tahu kabarnya soal Anna.

“Berapa bulan?”

“Lima bulan, Er.”

Dan engga kebayang dong gimana jadi aku pas ndenger itu, aku jadi flashback pas temenku dikeluarin dari sekolah pas aku kelas sepuluh yang saat itu dia dikeluarin pas enam bulan. Dan aku juga flashback soal aku pernah nangis di depan adik kelas yang deket sama aku, waktu itu aku nangisin Anna dengan dugaanku kalok dia nganu… yeah hamil.

Dulu aku pernah diceritain sama anak AK1 kalo si Anna pernah muntah cairan kuning gitu dan aku langsung tanya sama mamaku dan beliau jawabnya sesuai dengan dugaanku selama aku di sekolah, hamil.

Aku langsung nangis di depan adik kelas gitu, udah dimarahin sama adik kelas kalo jangan asal nebak dulu, tapi siapa yang engga khawatir sama temen deketnya sendiri coba? Tapi itu kejadian beberapa bulan yang lalu dan sekarang semua udah kebukti.

Aku masih diem aja pas Yana ngejelasin soal teori gimana Anna yang udah dicurigain kalo dia hamil.

“Waktu itu dia pernah ga masuk seminggu full, Er. Tapi dia ngasih suratnya cuma ijin selama 1 hari. Yaudah pas hari Jumatnya kita sekelas ke rumahnya dia. Sumpah, kasian ibunya, nangis gitu, kasian banget.”

“Lah, itu posisinya kalian udah tau soal Anna yang anu..?”

Dia menggeleng, berarti belum.

“Kan dikira kalo penyakitnya kambuh, ternyata dia sengaja nyembunyiin, Er.”

Dan aku kembali syok lagi.

Jadi selama ini, teori-teori yang aku liat dari perubahannya Anna emang bener-bener terjadi, kalo Anna dikeluarin karena hamil.

“Katanya tiap minggu dia sering bolos ya?”

Youn yang ngangguk, berarti gosip soal Anna yang udah nakal itu udah bener.

Tiap minggu pasti Anna bolos, entah gimana caranya dia pinter ngebohongin bapaknya yang tiap hari nganterin dia ke sekolah. Intinya pagi dianterin ke sekolah, siangnya Anna ga di sekolah, sorenya Anna dianterin ke sekolah biar dijemput bapaknya biar dikira dia ada di sekolah.

Parah, bener-bener parah.

Dan setelah itu aku langsung balik ke kelas dan nunggu bel pulang sekolah. Selama itu aku ga terlalu fokus sama pelajaran yang padahal guru killernya agak setengah mati, agak.

Setelah itu aku langsung pulang ke rumah dan aku nunggu mamaku pulang dari rumah. Pas hampir maghrib mamaku pulang dari kerjanya dan aku langsung narik mamaku ke kamar.

Aku langsung peluk mamaku dan nangis di pundaknya mama.

“Mah, Anna bener-bener dikeluarin dari sekolah,” aku bilang gitu sama mama. Sumpah, suaraku serak banget serak seserak-seraknya. Aku rada sesenggukan gitu. Gatau mau ngomong apa. Aku cuma kuatnya ngomong gitu.

Mama cuma bisa ngelus punggungku sama nasehatin aku sama ngingetin aku soal temenku dulu yang dikeluarin dari sekolah pas aku masih kelas sepuluh.

Aku masih nangis sampe adzan maghrib dateng.

Terus besoknya aku langsung mau ke rumahnya kalo besok jadi pulang gasik karena walikota Magelang bakal mantu.

Tapi agak molor sih, soalnya aku ke perpust kota dulu abis itu pulang. Nah pas abis pulang gitu, aku langsung ke rumah adik kelasku (bukan adik kelas yang kujelaskan diatas tadi) minta dianterin ke rumah Anna bikos aku gaada motor di rumah.

Nah setelah sampe di depan rumah Anna aku langsung manggil namanya dan ternyata yang buka pintunya itu Anna sendiri.

Aku langsung masuk ke rumahnya dan langsung to the point ke dia.

“Kamu bener-bener keluar dari sekolah?”

Dia ngangguk.

“Dikeluarin?”

Dia enggak jawab.

“Napa dikeluarin?”

“Aku kan sakit-sakitan, Er. Jadinya aku dipindahin,”

Dan firasatku dia bohong.

“Padahal aku mau baikan lagi sama kamu.”

Dia cuma diem dan aku nahan nangis dan akhirnya aku nangis di depan dia dan Anna meluk aku.

“Kamu udahan sama Dito?”

Dia ngangguk.

“Terus gimana?”

“Ya gitu deh.”

“Emang mau pindah kemana?”

“Pondok di Jogja.”

Aku cuma diem aja gitu sambil liatin dia dan dia langsung genggam tanganku lama banget. Aku udah gatau mau ngomong apalagi sama dia.

Mau marah gabisa, mau nangis yaudah nangis, kecewa udah kecewa banget . Pokoknya semua campur aduk.

Dan untuk kedua kalinya, aku kehilangan lagi temen deketku dengan cara yang sama dan kasus yang sama dengan kebohongan yang sama. Dan waktu yang sama pula.

 

Oke, udah selesai curhatnya.

Aku berasa kek sendirian di lab jurusan. Aku udah dari tadi nahan nangis di bangku putarku, aku udah nahan semua, termasuk nahan buat engga ingat sama memoku tentang kebersamaan sama Anna juga sama temenku yang dulu udah dikeluarin.

Dan pada akhirnya makasih bangt buat kalian yang udah mau baca curhatanku kali ini, thanks banget banget banget. Seolah kalian ngerti posisiku, ngerti perasaanku, dan ngerti rapuhnya aku ngerasain kek gini untuk kedua kalinya.

Makasih banget.

Terserah mau dikoment apa engga, terserah aku engga nuntut karena ini curhatan abalku yang paling berpengaruh dalam umurku yang udah masuk 17 taun.

Thanks banget.

 

Awan mendung, langit kelam, semuanya kelabu, dan aku hanya bisa tertahan disini
bersama sakitnya hati akibat diam hanyutnya jiwamu
kamu adalah orang yang sudah pergi

 

magelang,  awal November saat awan masih tetap kelam

 

Thanks :’)

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s