[ART + CURHAT] Kecewa Berat Edisi Kedua

eod

oke, emm… sebelumnya assalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh ^^

aku mau ngucapin selamat buat kalian yang udah keterima di sekolah impian, naik kelas dan sekelas bareng gebetan atau pacar /ngenes orang yang kusukai malah beda kelas/ atau yang keterima di poster channel, selamat ya ^o^ dan gue jadi admin disana HAHAHAHA /siapa peduli, er?/

oke, lebih baik aku bahas soal editanku ini yang baru kubuat beberapa minggu yang lalu, dan thanks banget buat tazkia udah mau bagi-bagi resource, sori kalo belum bilang sori banget se-sori – sorinya oke :’v /bahasanya warbyazah/ aku ambil tokoh zedd sama tom schaar lagi soalnya resolusinya udah HD jadi tinggal dipermak dan jadilah seperti ini wokowoko :v

gausah tanya soal judulnya yang aneh, kenapa pula aku ambil title dari lagunya mas john mayer :’v entah kepikiran aja padahal ga ada sangkut-pautnya sama sekali dengan kedua tokoh kesayangan ini :’v sedih gue :’v itu sumpah wong aku kepikiran lagunya john mayer Edge Of Desire jadinya yaudah kujadiin title buat ini bhak :v

dan kedua, udah keliatan dari judulnya, aku mau curhat. yes, aku mau curhat lagi setelah sekian lama aku ga curhat sama ini blog huhuhu T^T dan aku mau curhat sama kalian yang mau bersedia membaca ini dari atas sampe bawah dan mudeng sama curhatanku ini, kenapa? aku butuh saran kalian, aku bener-bener kalut dan gatau gimana harus ngadepinnya terutama sama orangnya.

maksudnya?

yaudah, ikutin aja dulu ceritanya.

semua nama disensor

aku punya temen, lebih dari temen, bukan pacar karena kami cewek, hahaha! ya kami sahabatan, aku tau luar dalemnya dia dan dia tau luar dalemnya aku. aku suka main sama dia, cara dia nangepin aku kalo aku lagi galau soal rumah atau soal gebetan atau mantan atau tetek bengek, dia juga nurut kalo aku suruh untuk menjauhi seseorang (yang dimaksud disini adalah orang yang ingin menjadi pacarnya dia)

oh, aku lupa kalo dia itu bener-bener cantik diantara kami berempat, aku, eka, mifta dan terakhir febri. bener-bener kek putri, putih, langsing, pinter nari, kecil, imut, tirus, mukanya lonjong, giginya kecil kek biji timun, feminim pula. sedangkan aku? gausah tanya men, aku ini kek laki, dari cara jalannya aja udah keliatan banget kalo aku ini tomboy, risi kalo liat high heels bahkan aku pernah teriak tentang ibu-ibu jaman sekarang yang sukanya pake high heels dan gausah kuceritakan gimana selanjutnya :v

awalnya sih biasa, semua bener-bener biasa. eka sama mifta, aku sama febri. kadang main cuma berdua kalo engga versi lengkap ya pokoknya asik aja. sampe akhirnya pas jam terakhir hari selasa yang aku lupa tanggal berapa pokoknya aku udah selesai ojt, dia udah nongkrong di depan kelasku yang kebetulan kelasku lagi pelajaran di lab yang kebetulannya lagi labnya sebelahan sama kelasku. aku kaget aja sih tapi keliatan dari suaranya kalo dia mau curhat. yaudah aku ajak dia ke mall padahal uangku dirumah semua.

dia cerita kalo besok mei (mantan) pacarnya bakal berangkat ke jakarta untuk transit ke taiwan buat persiapan kerja jadi pelayar, tau sendirilah anak pelayaran tuh gimana. kalo pinter bakal diambil jadi pegawai, dikontrak, juga diajak melaut selama 2 taun. padahal belum pengumuman tapi dia udah ditarik sama perusahaan, ya berarti dia pinter dong? apalagi gajinya gausah ditanya, beuhhhhhhhhh bener-bener gede!

ya intinya dia gamau ldr-an indo-taiwan apalagi dia perginya ga ke taiwan doang kan dia pelayar jadi mesti ke negara-negara barat. dan dari situ dia mulai nangis dan aku gatau gimana nanggepinnya. bukannya gaada solusi tapi, plis gausah dibikin lebay soal pacarmu mau pergi jauh nyari duit. toh kamu juga bakal kecipratan juga sama duitnya, apalagi sama anak 1 tinggkat diatas kita.

jadi intinya aku pengen bilang “udah deh gausah lebay, dia gitu-gitu nyari duit bukan nyari cewek,” tapi ya mana berani aku ngomong gitu ke orang yang lagi sedih?

mungkin ini efek aku udah biasa ditinggal ayah kerja ke luar kota, mungkin.

dan…

dan…

dan…

aku lupa gimana kejadiannya pokoknya aku agak gemes sama febri soal (mantan) pacarnya yang bakal pergi ke taiwan dan lebay blablabla, akhirnya aku cerita ke eka mifta. untungnya mereka setuju sama aku soal ini.

pokoknya makin gemes, akhirnya aku bikin status buat nyindir dia.

“percuma aku naik turun ke kelasmu ternyata ga dihargai, ogeb”

nah kalo itu, waktu (mantan) pacarnya udah pergi dan aku amasih menjalin hubungan baik sama febri dan saat itu aku masih uts. aku samperin di ke ruang tesnya, eh, malah  ga dihargai sama sekali. dia cuma bilang “aku pulang sama temen cowokku”

BUSET! BERANI BANGET BONCENG LAKI SEDANGKAN LAKINYA LAGI NYARI DUIT!

dan besoknya dia mau pulang bareng aku, dan saat ak ngomong dia, febri ga nangepin aku tapi ngomong sama orang di belakangku, bilang “aku pulang sama temenku” dan saat aku liat ke belakang.

GEMBEL! BERARTI DIA DIANTER PULANG SAMA COWOK TERHITZ SEANTERO SEKOLAH? GILA GILA GILA

btw, (mantan) pacarnya udah lulus taun ini dan beda sekolah sama aku.

pokoknya aku gasuka kalo aku udah dateng capek-capek ternyata ga dihargai, dan aku cerita lagi sama eka mifta.

dan aku nyindir lagi lewat statusku, saking gemesnya sama dia.

“udah resiko pacaran apalagi sama orang yang lebih dewasa, ldr-an indo-taiwan? alah kecil. kan dia nyari duit juga dikau bakal kecipratan mbak, dia masih di bumi kan? kalo seumpama di mars, apa hati dikau yang tersakiti mbak?”

dan ternyata dia lebih peka dan langsung tanya apa maksudnya, saat itu aku lagi ga on dan secara resmi hubungan kami jadi buruk.

eka mifta udah minta ngebet buat bicara langsung sama febri, karena apa? mereka juga punya tersendiri dengan febri. kami gatau jalan pikirannya

contohnya, mifta. tiba-tiba ada nomor nyasar nelpon dia dan sms dia, yaudah dia cuekin. dan febri tau soal itu dan pura-pura sok ikut prihatin sama mifta. tapi ternyata si pemilik nomor nyasar ini nanya tentang febri dan saat mifta minta penjelasan febri, dia bilang dia ga kenal sama pemilik nomor itu. dan pokoknya, entah gimana jadinya aku gatau karena aku ga sekelas sama mereka bertiga, eka mifta ngepojokin si febri dengan baik-baik dan akhirnya febri ngaku kalo dia yang ngasih nomer mifta tanpa persetujuannya.

sinting, kan?

yaudah pokoknya gitu dan aku selalu dikasih kabar sama eka mifta soal febri di kelas juga temen-temen yang sekelas dengan mereka.

sampe akhirnya kami udah nyelesein sebuah misi yang males banget namanya ukk /keren banget namanya/ dan setelah itu yeah kalian bisa tebak gaada classmeet atau apa-apa karena mau puasa akhirnya sekolah sepi dan aku sering internetan di lantai 3 gedung belakang sedangkan kelasku lantai 2 gedung depan :v

di sekolahku ada pintu belakang dan saat aku turun mau lewat pintu belakang aku liat eka sama mifta di kelasnya yaudah aku samperin gajadi pulang :v ngomong kalo kita lagi puasa ternyata eka lagi batal juga lagi bawa makanan jadi bikin baper baper laper dan sampe akhirnya mifta bilang sama aku “aku mau ngomong sesuatu rik” ya aku cuma ngangkat alis dan eka yang ngejelasin deh “kamu udah liat fotonya?”

aku langsung tau kemana arah pembicaraannya. soalnya tadi pas internetan aku juga liat foto itu. foto apa? foto febri dipeluk sama seseorang namanya dito. kalo mukanya bagus dan pas sama febri sih gapapa, tapi yaampun! itu mukanya kek anak nakal, ya gitulah, mana febri dipeluk ditempelin ke dadanya pula, mana febri copot kerudung pula. gila gila gila.

aku cuma ngangguk doang dan mifta tanya, “reaksimu?”

“yo, yo, yo, wow”

aku gabisa bilang apa-apa soal foto itu dan temen sekelas udah pada tau soal itu. dan pacarnya anak pelayaran udah diputusin, ogeb banget dia.

pokoknya w-o-w

dan eka nunjukin fotonya lewat facebooknya dia, aku nunjuknya foto yang febri dipeluk, eh ternyata bukan itu yang dimaksud sama mereka berdua. tapi febri yang lagi TIDURAN.

ya lo gasalah baca kalo si sableng murahan ini tidur dan dipeluk sama pacar bangsatnya itu.

pokoknya aku udah kecewa berat sama orang ini, gila cowoknya aja begitu, gila gila gila. cowoknya ga pake baju sama sekali tapi kalo bawahan gatau kalo si febri kuliat dia masih pake tanktop. TAPI KAN GUE JIJIK >< meskipun gue temennya kebanyakan cowok, sori ya gue ga serendah itu!

pokoknya aku udah kecewa, sebel, males, marah, pengen bilang dia cantik tapi murahan tapi yaudah kejadian. mifta eka juga sama kek gitu, pengen ngasih tau ke febri, tapi kalo febri udah bilang “udah urus aja idup lo sendiri, kek idup lo becus-becus aja” kan udah males hawanya, yaudah pada akhirnya kita ngomongin tentang kelakuan febri yang makin liar.

sampe akhirnya febri ngeinbox aku, pertanda minta damai blablabla dan aku ceritain lagi sama eka dan responnya, “oh, selama ini kita perang sama dia? oh… kita perang ya?” ya aku cuma bisa diem gatau mau nanggepin apa.

dan aku percepat ya wokowoko

liburan kemaren, tepatnya hari jumat entah hari lebaran keberapa febri ngajak aku ke mall dan diiming-imingi traktir nonton film dan segala tetek bengeknya. ya sapa yang gamau dong? oke gue matre tapi aku juga penasaran dia mau curhat apa dan kami janjiannya minggu yang awalnya senin jadi minggu.

aku udah ke mall, nyari-nyari dia tapi dianya gaada yaudah aku jalan-jalan aja sendiri karena udah pengalaman jalan-jalan sendirian ke mall :v terusssssssssssss besoknya aku biasa aja sih, aku di rumah aja, internetan, bersihin rumahm ga keluar sama sekali kecuali kalo mau jajan. dan sorenya ayahku pulang dari kerja dan 30 menit kemudian ayahku bilang kalo ada yang nyariin aku. dan yang nyariin ternyata bapaknya febri.

“erika, febrinya ada di rumah?”

ya aku kaget dong, setengah mati malah. aku di rumah dan sama sekali makhluk itu ga muncul di depanku bahkan di depan rumahku ya aku bilang aja, “febri engga dateng ke rumah saya pak.”

dan bapaknya ya tau sendirilah tapi bapaknya termasuk baik dan langsung nelpon si febri

“kamu dimana? katanya mau dijemput?”

“aku dirumahnya erika.”

“gausah boong, bapak udah dirumahnya erika dan anaknya udah disampingnya bapak.”

pokoknya aku dengernya itu dan keliatan banget kalo boong terus suaranya febri jadi mengecil dan bapaknya kek mukanya khawatir gitu.

“udah beberapa kali febri kek gini sebelum puasa”

“oh iya to pak?”

ya aku kaget dong ternyata udah pengalaman kek gitu

“padahal tadi saya anterin si febri di depan gang sana”

“oh bener po pak?”

yang ada dalam pikiranku adalah

KURANG AJAR! DIA MAIN PAKE NAMAKU! NAMAKU! A*U DIA!

pokoknya si bapaknya ini udah tau tentang febri pacaran sama dito udah pernah ketemu sama orang tuanya dan keliatan dari mukanya kalo kedua orang tuanya gasuka sama dito, ya kalo orang normal ya mana mungkin langsung good looking dengan orang tampang preman pasar? kalo febri sih entah ya :v

“gimana sih kok febri bisa kenal ama dito?”

“saya bener-bener gatau sama sekali pak”

“kalo badannya emang tatoan ya? permanen atau sementara?”

“kalo saya liat dari fotonya sih keknya permanen pak tapi kurang tau juga”

dan bapaknya langsung menyebut nama Allah dan wajahnya makin keruh, keknya capek banget gitu yatuhan. dan bapaknya pamit nyari febri yang katanya minta dijemput di mall.

sebelum bapaknya pergi aku tanya sesuatu

“kemarin minggu febri pergi engga pak?”

“engga sama sekali engga, dia malah bantuin ibunya bikin eskrim”

INGIN RASANYA KUBERKATA KASAR!

JADI GUE DIBOHONGIN SAMA PELACUR ITU?

ANJING!

dan pada akhirnya aku cerita sama ibuku dan aku juga terang-terangan soal kotornya omonganku karena jujur, aku bener-bener kesel banget sekaligus kecewa.

sahabatmu, make namamu buat dijadiin alesan buat main sama pacarnya? terus kamu diboongin soal janjian mau main bareng?

anjinglah dia!

dan pokoknya pikiranku kalut dan aku cerita sama leila juga eka lewat facebook. aku rasanya mau nangis ga percaya sama orang yang kuanggep sahabat balesannya kek gini. dan beberapa menit kemudian setelah bapaknya pergi febri inbox aku.

“bapakku masih dirumahmu”

“ngomongin apa?”

“sama ibuku juga engga er?”

yang engga aku jawab pada akhirnya juga aku jawab

“iya”

“aku lupa”

“engga”

dan pas malemnya aku marah-marahin dia lewat messenger.

“udah berapa kali bohongin orang tuamu?”

“udah berapa kali main pake alasan kerumahku?”

“udah berapa kali main sama pacarmu tapi ga dibolehin sama ortumu”

“GAUSAH SOK PAKE NAMAKU KALO MAU MAIN OGEB”

dan lain-lain pokoknya aku marah semarah-marahnya melebihi requester yang dobel req.

dan dia jawab sok drama

“aku selama puasa ini ga boleh main blablabla”

“kamu gatau perasaanku jadi aku”

“kamu gangertiin aku”

pokoknya aku marahin dia soal kebohongan dia juga sengaja kubawa nama pacarnya biar gereget. sampe aku dibilang gini

“aku jadi tau kalo kamu temen model apa”

emangnya aku model apa?

“temen deket yang nusuknya dari belakang”

ketimbang kamu! udah main pake atas nama orang padahal ga main kerumahnya sama sekali, belum umur 17 udah main grepe-grepe sama cowok, mana udah pernah masuk kamarnya, tiduran pula, jangan-jangan buka baju. ih sori banget! kalo aku modelnya gitu udah dari dulu aku nusuk eka mifta leila alin indah dkk 

“jangan-jangan kamu ngomongin soal foto di instagram?”

“udah deh gausah ngurus idupku kalo idupmu belum becus”

ya sori bangetlah ya buat apa aku ngomongin itu sama babe emakmu? masih punya hati sini

kata bapakmu kamu udah ngelakuin beberapa kali kek gini, pembohong ulung. oke sep mantap kalo disuruh gausah ngurusin idup temennya sendiri padahal udah gabener okesep aku laksanain feb!

“gausah sok tau tentang foto itu, itu bukan aku. itu mantannya dito mirip sama aku, makanya mata tuh dibuka lebar-lebar mbak”

“hahahah lucu padahal puasa ini aku gapernah main sama sekali”

buat apa aku buka mata lebar-lebar sedangkan mata sipitku aja tau kalo itu kamu? btw, itu mantannya atau kamy? jangan-jangan takut mengakui dia hahahahaaaa lucuuuuuuuuuuu lucu banget feb nganti rasane pengen nampol mukamu

udah ngomong aja kalo itu emang kamu sok-sok bilang itu mantannya dito, berarti ditonya yang kurang ajar suka ngajak cewek tidur atau kamunya yang geleman diajak tidur sama cowok bangsat?

btw, udahan dulu deh yang bacot batere hpku mau habis nih. kalo mau dilanjutin besok silaken kalo berani pas masuk sekolah sekalian!

ya pokoknya kami debat begitu dan yeah pokoknya aku frustasi dan aku cerita sama leila dan eka yang mumpung mereka lagi on sedangkan mifta pas kami udah sekolah aku baru cerita yang ternyata dia udah diceritain sama leila.

dan tadi pas pulang sekolah yang kampretnya gaada pelajaran sama sekali nganggur di lab, aku ketemu febri di depan gang kampung sebelah ya aku sapa doang abis itu nyeberang jalan dan pulang.

jujur ya, aku mau nagis pas nulis ini rasanya bener-bener ga nyangka kalo aku bakal punya temen untuk kedua kalinya melakukan kesalahan terbesar dalam hidup mereka, pertama temen kelasku dulu dan sekarang aku tinggal nunggu kapan febri hamil atau engga karena minum pil hamil atau emang ga hamil aku masih nunggu dan ngawasin dia

jujur aku ini salah apa sampe punya dua temen deket yang ngelakuin kesalahan kek gitu. aku gatau mau ngomong apa saat banyak yang bilang kok ga sama febri lagi? aku sama sekali gatau mau ngomong apa kecuali tentang cerita ini.

aku gatau mau cerita kesiapa lagi aku udah cukup frustasi tentang kejadian ini, cukup aku syok tentang febri dan nida udah cukup! cukup aku ditanya-tanya soal kejadian nida kemarin waktu kelas 1 smk dulu, CUKUP!

jadi, aku bener-bener ngucapin makasih banget sama kalian yang mau baca ini tanpa koment ataupun like udah makasih banget apalagi yang kasih like atau koment pokoknya makasih kalian udah mau istilahnya ‘ndenger’ sosok ravenclaw yang sok kuat ini curhat dan ngerasa rapuh.

makasih, makasih banget udah mau baca dan mau ngerti jalan ceritanya

makasih

kalau aku memilih, lebih baik aku tidak mengenalmu

wassalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh

yang merasa terkhianati

rc~

200716

Iklan

17 respons untuk ‘[ART + CURHAT] Kecewa Berat Edisi Kedua

  1. INI ART KETJEH BADAI HIKSSS.. Btw pasti ada aja temen yang alim diluar dan nakal didalem. Gue bayanginnya gimana kalo ada yang nyebarin fotonya… Mau 17 taun kek tetep aja itu ga senonoh :(( sukur kalo sikspek atau ceweknya emg ga pake kerudung, gue juga punya temen cowok banyak tapi ga ampe segitu intimnya berhubung cuma TEMAN. Oy kak aku izin post FF BabyBoy di wattpadd aja ya unamenya blackwhitepeach, disini tak mau apusin semua FF. Mau disapu.

    Suka

    • APOSEHHHH INI BELUM IMPRUV IH ><
      iya aku paling berani cuma ngebiarin temen cowokku ngerokok karen aplaing nakalnya cowok itu ya ngerokok hahahahaah
      kalo soal ff mah terserah tapi gue dikasih y linknya soalnya yang main alex :v

      Disukai oleh 1 orang

  2. aku ikut terluka bacanya.. sabar ya ._.
    namamu beneran erika kah?? klo iya akhirnya aku tahu namamu wkwkwk
    aku juga punya temen yang kelewat batas gitu. banyak malah.. di SMPku bolak balik ada kasus begitu tapi untungnya bukan temen deket aku sih.
    yah pokoknya aku tau rasa sakitnya meskipun bukan temen deket. apalagi kamu yang tiap hari main sama dia… 😐

    Suka

    • waduh makasih atas simpatinya neng 😉
      akhirnya dia tahu nama gue :v wokowoko
      kalo di SMP sih belum ada soalnya ya kan masih SMP kalo SMK ini gausah tanya ‘-‘
      makasih banget ya atas simpatinya heheh 🙂

      Suka

  3. Doakan saja mbak 😦 setelah itu serahkan pd Alloh. Mbak ngg ada kewajiban mengingatkn lgi *sorii sok bijak wkwk* tpi pasti ada kok sahabat mbak yg ngerti kalo mbak ngerti (ngg bisanya bilang kmu ga ngertiin aqyuu) dn dialah yg perlu dijaga. Salam kenal,

    Suka

  4. Aku paham. Sangat sangat paham dan mengerti bagaimana rasanya dikhianati sama teman bahkan sahabat sendiri 😥

    Berdasarkan pengalaman pribadiku juga, itu sangat sangatlah menyakitkan. Melebihi putus sama pacar..

    Aku bahkan gak bisa makan berhari-hari memikirkan rasa bersalahku ke (mantan) sahabatku itu. Aku berpikir aku mungkin terlalu egois. Sudah sangat keterlaluan karena tak sengaja memaki di bbm yang teman chatnya cuma 10 yg delapan di antaranya aku gak kenal. Aku memikirkan rasa bersalah itu berhari-hari dan merasa menyesal dan bahkan sampai minta maaf ke ortunya tapi ternyata semuanya sia-sia. Setelah tahu yang sebenarnya dia ternyata memutarbalikkan fakta yang terjadi pada mamanya bahkan tetangga (pantes aja mamanya marah banget sama aku).

    Sakit rasanya digituin. Sakit banget. Serasa difitnah (tapi emang difitnah) 😥

    Selama 9 tahun temenan. Ngerasain suka duka bareng. Selama berteman dia orangnya baik tapi ternyata. Oh! Aku berteman sama siluman rubah. Gak nyangka banget aku. Bahkan sampe sekarang keluarganya masih berpikir seluruhnya adalah kesalahanku. Ya ampun, benar-benar sakit banget diginiin sama (mantan) sahabat. Dan sama kayak kamu. Kalo boleh memilih, aku lebih memilih untuk tidak mengenalnya.

    Ah, mungkin juga aku harus membuat blog seperti ini untuk mengeluarkan semua uneg2ku juga.

    Aku malah curhat balik. Soorrryy 😀

    Suka

    • putus sama pacar mah kecil, tinggal move udah selese
      lah ini? sahabat sendiri, aku justru yang dimaki-maki katanya kasar pula suruh ga boleh ngurus idupnya, ya kalo namanya sahabat mau gamau ya emang ngurus idupnya kan
      aku paling gasuka ada orang yang bilang gitu sama aku apalagi orang paling deket sama aku, lansung aku sengak dia gini ‘kalo kek gitu kamu harusnya ngomong sama ortumu suruh mereka gausah ngurus pelacur kek kamu’
      rasanya tuh udah gemes sama dia, percuma cantik tapi murahan, percuma cantik tapi mau digrepe-grepe, percuma cantik tapi pelacur
      bener, sakit rasanya digituin, serasa selama ini sia-sia aku sahabatan sama dia
      siluman dia itu dasar pelacur dia! ah mbohlah males ngurus dia

      kan blog emang fungsi sebenernya kan kek gini dek wokowoko :v
      gaapa dek sante, enak aja gitu punya temen yang senasib wakakakakak :v

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s