Happy Sweet Seventeen ^o^ ~

One Republic

HAPPY SWEET SEVENTEEN ^^

HBD yang punya blog ga keurus ini, yeeeeee semoga punya pacar  /gadeng!

 

Seplah itu yang doain begitu juga harus sadar diri kek situ punya pacar aja bikos aku udah punya pacarnya namanya kaneki yaitu laptopku sendiri wakakak :v /bilang aja jones/ JOMBLO HAPPINESS KEK LAGUNYA RV HAHAHA :V

Oke, sebenernya hari ini memang ulang tahunku yeyeye ^o^ dan makasih mama udah mau nyiapin makan malem spesial di resto fav kita ya mah, adek sayang mama deh :* hahaha 😀

Kalo ada yang nanya umurnya berapa males kujawab soalnya udah tertera di judulnya eheeee :/ dan tanggal ulang tahunku sama kakak perempuanku yang kedua hanya selisih 2 minggu, dia 13 juni kalo aku hari ini :v kita dabest sister yehet!

Sebenernya sih aku males nyeritain tentang gimana aku bisa mbrojol pas liburan begini dan bisa idup sampe sekarang ‘-‘ tapi aku mau ngeluarin uneg-uneg yang udah kusimpen selama aku hidup /sok drama/ /tapi ini beneran hahaha :v /

Oke! Tanpa basa-basi lagi, aku mau cerita banyak bin keknya pasaran

Sekarang kan pada lulus SD, SMP. SMA/K kan? Ya emang itu deng jadwalnya :v

Lah terus, apa hubungannya sama ultahmu?

Ya emang gaada kan Cuma uneg-uneg sayangkuuuuhhhh…..

Nah aku gabakal ngomongin semua kelulusan tingkat sekolah yang ada karena ga abis-abis ceritanya. Jadi disini aku ambil topik kelulusan SMP karena banyak banget yang minta saran buat ngelanjutin ke sekolah mana.

Sebenernya aku udah biasa sih perbedaan antara MIA sama IIS, karena yang ada dipikiranku toh yang penting sekolah yang bener ga aneh-aneh. Tapi entah kenapa aku sedikit terusik sama pemikiran MIA lebih bagus daripada IIS karena blablabla.

PLEASE! STOP JUDGE IIS!

Meskipun aku di SMK termasuk anak MIA karena masuk jurusan komputer tapi jujur aku gemes sama kata-kata orang yang sok tau itu. Masyaallah. Sumpah rasanya pengen nampar terus bilang “idup ga cuma ada MIA terus bray! Selalu ada yang mendampingi gblk!” Toh, masuk IIS ga seburuk orang bilang, itu pun tergantung sama anaknya.

Contohnya, mbakyuku. Dia anak IIS dan sekarang sukses kerja di pendistribusian kopi import di Jogja, (PT. Bahana Genta, depannya Stipari. Arah jalan ke Solo pinggir jalan) yang sedang berjuang buat dapet sertifikat berlayar, insyaallah. Tapi iya sih mbakku ya ampun tomboy setengah mati bahkan ditindik telinganya tapi ibuku cuma bisa dukung anaknya itu yang akhirnya bisa beli ipon sendiri sambil dipamerin ke ue ‘-‘

Banyak kata orang MIA itu orang-orangnya sukses bisa masuk jurusan apa saja kalo mau kuliah dan blablabla. Eh, endingnya malah ambil lahan anak IIS macam psikolog, pembangunan, dll. Situ mikir ga sih? Malah juga yang masuk STAN kebanyakan anak MIA, kan rada. Iya sih itu sah-sah aja mau masuk mana aja yang penting engga nyogok macam… ah syudahlah! Tapi, coba mikir, gimana perasaan anak IIS pas lahannya diambil? Setauku jurusan yang termasuk MIA itu agak sedikit. Dan percuma kamu masuk MIA tapi nge-planning-nya cuma sebatas “pokoknya gue masuk MIA biar bisa masuk jurusan apapun.”

Mikir!

Kalo planning begituan mending masuk IIS, kan banyak jurusan yang termasuk IIS. Justru banyak anak IIS yang udah banyak plan A, B, C, dll. Dan biasanya ortu juga pengen anaknya masuk MIA karena gengsi, ealah encen jaman edan. Malu tuh kalo anaknya main sosor bareng anak laki atau sebaliknya, baru malu!

Banyak kali anak IIS yang lebih sukses dan bisa sejajar dengan MIA.

Dan untuk SMK itu cuma buat pelampiasan yang ga keterima di SMA manapun /tapi gue engga ya! Nim gue sangat cukup masuk SMA terfavorit disana, hahaha!/ ya tapi tetep aja pada gengsi masuk SMK karena blablabla ‘-‘ . Ya tuhan bahkan aku sampe pengen rasanya nampar wajahnya temenku waktu ada yang bilang “ya mending SMA lah ketimbang SMK kan soalnya bisa kuliah dulu, di SMA kan gini, gitu,” coba aja kalo punya stiletto, hancur tuh mulutnya, hahah :v

PLEASE!!! PEMIKIRAN BODOH MACAM APA INI???

Justru banyak nilai tambah masuk SMK tauk! Bisa langsung milih masuk jurusan apa yang disukai, kalo udah lulus juga tinggal mau kuliah atau mau kerja. Emang SMA yang harus kuliah dulu tapi gabisa kerja, mau jadi satpam? Satpam aja butuh sertifikat di sekolah satpam bhak! Ya tapi, tetep aja nilai minusnya yah ga diajarin materi SNMPTN buat masuk kuliah.

Eits! Tapi kan bisa belajar sendiri! Banyak kok kakak kelasku masuk univ-univ di Jawa. Masuk SMK tuh sama aja kek D3, materinya hampir sama beratnya dengan materi anak kuliahan. Ada OJT-nya (On th Job Training/PKL) apalagi jurusanku OJT-nya 3 bulan di luar kota, huahahaha!!!! Banyak prakteknya ketimbang teori, huahahaha!!!

Jadi anak SMK itu lebih banyak nilai tambah bagiku ketimbang SMA, menurutku loh.

Terus, kenapa aku ga masuk SMA?

Soalnya aku ga suka SMA, males ketemu pelajaran kek SMP yang ditambah beberapa materi, banyak teorinya ketimbang prakteknya. Sama males ketemu Ekonomi sama Biologi :’v

Tapi pada akhirnya itu terserah kalian mau masuk SMA atau SMK. Silakan pikir sendiri. Karena yang menjalani hidup juga situ :v

Oh iya, kamu katanya pakek hijab ya?

Iya, aku make hijab. Tapi yang Rabbani alias yang langsungan :v kenapa ga milih yang segiempat? Karena kebanyakan saat pada pake segiempat itu pada nunjukin dadanya (maksudku tau lah gimana gaya make hijab anak muda saat ini) juga pada sering asal copot dan gatau tempat, jadi aku kan risih dan lebih milih Rabbani juga soalnya lebih simple.

Kalo ada yang bilang tentang panutan fesyen soal hijab aku bilang aku gatau. Aku pernah mau ngikutin gaya mbak Dian Pelangi (kita panggil dia mbak DP tapi bukan Dewi Persik) tapi aku merasa itu bukan aku banget. Lagian, aku ga suka gaya hijab yang diputer sana-sini bikin pusing pala berbi. Dan kata banyak orang model hijab mbak DP ini engga syar’i, tapi wallahualam ya.

Pernah nonton video hijup ga? Pokoknya itu video iklan di yutub sebelum kalian mau nonton video yang kalian mau tonton. Jujur ya aku sering nonton video iklan begituan hahaha. Nah disitu ada beberap cewek berhijab yang katanya banyak menyimpang, ada penyanyi hardcore yang pernah diundang di acara Hitam Putih T7, atlet karate (kalo gasalah) yang menangin medali waktu Sea Games 2011, pekerja kantoran yang sibuk luat biasa, designer yang pake kerudung yang cuma keliatan matanya (sori aku gatau namanya apa) dan mbak DP.

Jujur ya, aku nonton itu mau nangis dan merasa jadi salah satu dari mereka. Apalagi pas mbak-mbak kantoran itu bilang gini, “bahkan sampe saat meeting aku bawa anak dan mereka ga suka dan bahkan bilang gini ‘oh, jadi kamu punya anak? Saya gabisa ngasih tanda tangan karena kamu punya anak’.” WIZZZ SAKITNYA MENNNNN….

Aku juga nangis pas mbak atlet itu bilang, “banyak orang bilang aku ga wanita islam sebenarnya, ga mungkin dong aku ga bersentuhan dengan laki-laki. Bahkan aku pernah disuruh copot kerudung sama pelatihku saat mau lomba karena katanya kalo aku pake kerudung saat lomba itu bakal mengurangi nilai,” itu aku ngerasa kek bener-bener diskriminasi. Aku salut sama mbaknya yang tetep ga ngeluh meskipun panas saat latian, juga ada yang mencemooh begitu.

Dan soal mbak DP, dia pernah waktu wawancara sama hijup dia nangis dan bilang, “aku dicemooh bakal masuk neraka soalnya menginspirasi orang dengan cara yang salah,” aku merasa langsung, nyut! Sakit banget hatiku. Padahal dia niatnya baik memberi inspirasi buat banyak orang yang masih bingung sama gaya hijab.

Aku gaakan pernah bilang kalo gaya hijab mbak DP ini engga syar’i karena aku juga merasa aku gaya berpakaiannya juga belum syar’i. bukan masalah aku sering pake baju ketat, sori banget! Hukumnya haram kalo aku pake itu! Masalahnya adalah aku belum siap pake rok setiap hari, aku udah ngerasa nyaman pake celana. Aku orangnya petakilan jungkir balik kek anak laki pokoknya aku itu anaknya tomboy banget, tapi ketutupan aja karena sering make hijab. Pokoknya sering bikin elus dada kalo mama sering ngeliat kelakuan anak cewek bungsunya.

Aku sering ngaca, apa aku udah bener kalo pilihanku ini. Tapi pada akhirnya aku harus yakin, kata mama seenggaknya berani pake hijab dulu, ga pake baju ketat, engga sering copot hijab dan engga cuma make kalo ‘perlu’.

Oh iya, kamu katanya suka ngetrip atau paling engga sering jalan-jalan sendiri gitu ya?

Oh, jelas! Bahkan aku pernah ke café sama ke mall sendirian bhak! Kalo untuk ngetrip sih aku belum pernah ngetrip jauh-jauh sih. Ndeso? Biar! Biar nyari uang sendiri baru ngetrip sendiri ga ngerepotin banyak orang. Kenapa aku suka ngetrip atau jalan-jalan sendiri? Karena biar bisa menikmati apapun yang ada di sana sepuas-puasnya tanpa ada gangguan apapun.

Dan untuk soal ngetrip sori aku ga bakal ngetrip keluar negeri kalo belum pernah ngetrip daerahnya sendiri. Jujur, aku malu soalnya aku belum keliling Magelang yang banyak spot yang asik-asik. Dan kalo udah punya uang sendiri aku bakal ngetrip ke Kaliangkrik yang terkenal dinginnya subhanallah melebihi Bandung, yakin!

Banyak tempat-tempat yang sering kukunjungi sendiri, salah satunya café Soklatis. Bahkan sampe disindir jones sama salah satu pengunjung sana, pengennya sih ketawa ngakak pas denger kalimat itu tapi pada akhirnya aku, SEBODOH AMAT TEUING! Toh situ juga ga bayarin kopi gue hahaha :v

Bahkan saat OJT di UNY aku pernah ke Malioboro sendirian pas malem-malem cuma make celana training Adidas, lengan pendek didobel jaket + kerudung Rabbani cokelat. Bener-bener kek abis bangun tidur itu kostumnya :’v tapi sumpah! Malioboro saat malem itu keren banget >< jadi pengen lagi kesana T^T

POKOKNYA LIBURAN KALI INI HARUS KE JOGJA SENDIRI! NGINEP DI KOSTNYA KAK RIA >.<

Terus, terus, terus, kamu katanya pernah dicekik sama polisi?

POLISI GILA DIA ANYING! SINTING! GENDENG! MIRING! GUE DOAIN ANAKNYA BAKAL HAMIL! KALO ENGGA DUIT KORUPSI KEBONGKAR KALO ENGGA SEKALIAN CEPET MATI! HARUS BISA NGEMPESIN BAN MOBILNYA!

Sori itu sumpah lagi nganu, emosi.

Ceritanya itu, kan aku jemput ibuku jalan kaki. Nah pas itu aku mau pulang sama mama dan waktu itu lagi ujan. Di depan ada jalanan bolong yaudah kita mau nengah eh malah ada mobil mau lewat dan cepet banget dan seketika kami kena cipratan airnya. Kami ga terima dong! Yaudah mama mukul badan mobilnya dan saat itu si sopirnya keluar sambil teriak “Heh!” yaudah aku bales “Apa!?”

Dan langsung deh terjadi baku hantam, gelindingan di aspal, /gadeng/ pokoknya dia langsung nendang kakiku (untung kakikukuat) yang kubales tendangan juga + mukul tangan sama perut, pokoknya dia ga terima kalo mobilnya dipukul sama ibuku sambil nunjuk mama pula ‘-‘ YA GA TERIMA DONG GUE! LANGSUNG AKU BILANG A** DAN TERJADILAH SEPERTI ITU TERUUUSSSSS AKHIRNYA DIA NYEKEK AKU DAN AKU MAU GIGIT TANGAN GEMPALNYA! SUMPAH JIJIK GUE LIAT PERUT GENTONGNYA, EMANG GITU-GITU BISA JADI POLISI? GIMANA NTAR NGEJAR MALING? OH IYA DIA KAN NTAR KAN NGEJAR DUIT DISANA HAH!

Pokoknya dia harus mati! Kalo engga anaknya hamil ajah, kalo perlu aku bikin bom terus kuledakin rumahnya! Oh gampang! Tinggal lempar aja gas yang udah kebuka ke rumah besarnya kan bisa meledak hahahaahahahahahaha!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tapi kata mama istrinya dia kenal sama aku dan mestinya malu, apalagi aku kadang sering lewat depan rumah. Pernah setelah kejadian itu kami ga sengaja bertemu dan pas saat itu aku sama temenku yang kebetulan ngomongin polisi sekalian aku sindir, “masa polisi beraninya sama perempuan? Anak smk pula, dicekik pula, gaada cara lain apa? Rendah banget harga dirinya,” dan aku sama temenku cekikikan dan aku langsung bilang, “permisi ya bu numpang lewat.” :v

Entah kenapa aku masih geli sama omongan polisinya gini, “cerewet kamu! Saya sikat kamu!” yaudah aku jawab, “Sikat? Pake apa pak? Sikat gigi? Sikat wc?” :v

Pokoknya sapa pun yang ga menghargai mama dia harus aku omolin, rasain mulut pedesku kalo perlu kukempesin bannya, atau kalo perlu rumahnya kubom, atau sangat perlu kalo dia (harus) mati.

Dan disini aku mau cerita sedikit soal kipap.

Aku gatau mau mulai dari mana pokoknya dulu aku pernah alay /sekarang masih kali :’v/ tapi ga sealay dulu pake anneyong, nae, neo, naega gwenchana, appa, eomma, bahkan sampe fanfictku akhir-akhir ini murni bahasa Indonesia gapake  nae neo gwenchana. Dan jujur aku ga suka main rp, di rill live aja susah hidup apalagi main rp huwala humbaaaaaaa………………

Aku termasuk yang ga suka kdrama, karena… tolonglah film aja udah berapa ukurannya tambah kdrama dan untuk soal ini aku cuma suka beberapa judul aja, My Love From The Star, School 2015, Reply Series, 3  Days, Signal. Udah itu aja. Aku cukup apdet soal beberapa kdrama. Tau kalo Suzy main bareng Won Bin, Lee Minho main bareng Jun Ji Hyun. Dan terkadang apa cuma aku satu-satunya yang biasa aja sama DOTS? Suka sih suka tapi ga nempel di ati. Entahlah kenapa’-‘

Jujur aku udah termasuk senior dalam dunia per-kipap-an ini, 5 taun lebih dari awal masuk SMP. Dan aku udah tau gimana jalannya, lika-likunya. Jangan pernah bilang aku gatau atau semacamnya aku termasuk apdet sangat bahkan aku tau apa yang lagi diributin sekarang. Kim Min Hee selingkuh sama babe tua kan? Tau itu mah!

Tapi jujur, jujur dari dalem ati. Aku suka temen-temen sama kipap jaman dulu. Kalo dulu apasih ga terlalu banyak yang fanwar palingan cuma yang biasa fanwar sesama artis/penyanyi dalam satu entertainmen tapi keknya ini dikit-dikit fanwar, apa-apa fanwar, baper kalo bias diapain. Apalah apalah, bikin jijik tau gak! Kan jadi males!

Terus banyak yang terlalu mendewakan bias, untuk aku sih alhamdulillah sudah sedikit sadar, setidaknya. Tau aturan, tau takdir ‘-‘ sering banyak yang bilang aku ini-nya bias, itu-nya bias, blablabla. Aku ga bisa ngomong, “sadar woy!” karena apa? Aku juga pernah begitu, bahkan sampe sekarang masih gitu tapi ga seaktif dulu.

Pernah ada seseorang bikin status gini, “aku pernah dibilangin ummi kalo pengen sesuatu harus diperjuangin, sama seperti aku suka biasku dan aku ingin seperti seseorang yang penting baginya. Dia bilang kalo aku harus berusaha, apa kek yang penting bisa ke Korea, ketemu dia, dan bilang dari dalam, mata ke mata, kalo aku sayang dia bukan sekedar fans ke bias. Aku tau kalo kek gitu bakal susah, kata ummi coba berusaha kerja disana, kek staffnya kek, apanya kek, pokoknya apapun sampe akhirnya bisa deket dan bisa ngungkapin perasaanku. Tapi pada akhirnya aku Cuma fans layar kaca doang. Nonton konser aja belum pernah.”

Disitu aku merasa ditampar keras! Beneran deh! Bahkan sampe berpikir gimana caranya biar bisa ketemu langsung sama bias yang kupikirin sampe sekarang tapi ga seperti dulu. Harus jadi penyanyi, ini itu, ribet bok! Apalagi persaingan jadi penyanyi disana juga tinggi, bodi harus oke, apa-apa harus oke. Kan males yaudah aku berpikir buat jadi staf. Kuliah di jurusan multimedia karena mesti mereka butuh banyak tenaga multimed karena saking banyaknya acara disana.

Aku tau itu konyol tapi pasti ga cuma aku aja yang mikir segitunya. Tapi pada akhirnya aku tetep harus sadar kalo emang jodohnya yaudah, kalo bukan syukuri aja.

Pokoknya kipap mengajarkan banyak hal.

Dan sori banget, aku ini kipap yang engga sekedar tau 1 atau 2 girlband atau boyband. Aku tau beberapa hingga lebih dari sepuluh. Dan aku tau apa kasusnya dan apa yang terjadi. Dan sori banget aku ini kipap yang terhormat, maksudku, saling menghargai satu sama lain. Dan aku ini tau, selain kipap, aku tau lagu apa yang ngehitz di amrik, reggae aku juga tau, hiphop juga, banyak lagu selain kipap, termasuk Indonesia aku tau banyak.

Aku gasuka orang yang cuma tau satu girlband doang atau boyband doang. Please! Dunia ini lebar men! Ah pokoknya mah gitulah ‘-‘

Dan yeah…. Aku akan menceritakan sesuatu kalau aku punya masalah yang keknya sudah hampir sekelas tau (kelasnya temenku bukan kelasku)

Aku punya temen, gabisa dibilang kami ini temen biasa. Kami pasti memiliki ikatan batin. Kek waktu beberapa waktu yang lalu tiba-tiba aku bisa menemukan mereka di mall Artos tanpa pemberitahuan dari mereka alias aku ga bawa hp dan masih banyak lagi. Awalbya sih biasa, slow slow aja gitu. Aku main sama Riski, Putri, juga Eni. Bareng-bareng, ini itu juga direncanain dengan matang dan yeah pokoknya asik asolole.. hahaha…

Sampe akhirnya kami main bareng ke mall. Keknya waktu itu aku masih OJT dan aku wakiktu itu pulang ke rumah dengan edisi pulang kampung. Mereka keknya udah selesai OJT bikos mereka duluan yang OJT sedangkan jurusanku yang paling lambat hahaha :’v. Yeah main gitu makan-makan, ngomongin film, dan ngehindar ngomong gosip sama tentang cowok. Sampe akhirnya mbak Riski yang cantik ini bilang sama aku, “aku ketemu sama TW.”

Ya aku bisa tebak kalo dia sebel soalnya udah cerita lama kalo TW ngincer si temenku yang cantiknya subhanallah ini. udah keliatan kok dari cara bicaranya, trus kata Eni sama Putri itu bener dan si mas TW ini langsung nyamperin Febri tanpa say hello ke kedua temenku ini. /songong banget dia, tak parani ning sekolahne/ btw, TW ini beda sekolah sama kita.

Nah, kok bisa kenal sama TW? Karena dari Riski. Kok Riski bisa kenal sama TW? Ya elu mah tanya aja sendiri ke orangnya.

Dan kami makan-makan sambil nyari wifi. Terus tiba-tiba Riski bilang, “aku pulang dulu ya.”

Aku tanya lagi, “udah dijemput sama bapakmu?” dia geleng-geleng, “aku pulang sama TW.”

KAN BUSET GITU INI BOCAH!

Ya kita bertiga mah diem mempersilahkan tuan putri pergi, dan akhirnya aku mulai gemes dan ngomong, “kok gitu sih dia?” bahkan aku hampir ngomong kalo dia itu apa ya? Basa jawanya itu gleeman juga bisa lanangan. Tapi aku tahan. /endingnya juga keceplosan/ ya Eni Putri ngangguk-ngangguk setuju gitu.

Dannnnn… sampe akhirnya waktu itu Febri nungguin aku di depan kelas, sedangkan jam pelajaran terakhir saat itu di Lab. Rpl yang alhamdulillah bersebelahan sama kelasku. Aku kaget waktu ngeliat si Riski udah di depan kelasku, ya otomatis dong aku tanya kenapa dan dia jawab, “aku lagi galau.” Dan aku langsung ngajak dia berdua doang ke Artos.

Nah sesampainya, aku sama dia minum Mocha Float sama burger kalo gak salah. Dia mulai cerita kalo pacarnya yang anak pelayaran (maksudnya jurusannya di SMK) itu besok udah pergi ke Taiwan buat magang. Engga berapa bulan tapi berapa tahun dan dia jawab 2 tahun. Dan aku Cuma bisa wowwwwwwwwwwwwwwwww

Ya dia kek nangis gitu aku liatnya, gabisa ngomong apa-apa dan cuma bisa bilang, “yang sabar, dipertahanin ajah. Kan dia pergi gitu soalnya juga nyari uang.”

Itu bener kan omongan gue?

Yaudah kita pulang ke rumah masing-masing dan besoknya aku ceritain ke Eni Putri. Dan aku punya fakta yang bener-bener bikin aku kaget.

“Masa dia nangis sih? Kan cuma magang, ga nyari cewek lain.”

“Entahlah. Aku cuma bisa ngomong apa gitu.”

“Masih mendinglah dia magang, yakan?”

“Padahal dia masih punya ‘simpanan’ di bbm.”

“Oh iya, yang pernah dia ceritain itu kan?”

“Masa kayak gitu diladeni sih? Kan nganu….”

“ Biasa lah, orang cantik mah apa aja boleh.”

“Ya seenggaknya kan bisa jaga diri.”

“Oh iya, kamu tau gak kalo Riski biasanya ga pernah ngomong sama kita?”

DEG!

“Masa!?”

“Iya, dia cuma mau ngomong sama kita kalo kamu dateng ke kelas kita.”

“Kok gitu sih dia?”

“Ya engga tau.”

“Terus setiap waktu sekelompok yang kek mikir itu cuma aku sama Putri. Aku pasti nungguin kalo dia bakal bilang ‘oh iya, bener yang itu’ gitu”

“Kok aku jadi gemes ya?”

Yeah itu kurang sedikitnya kek gitu percakapannya, itu belum besar men! Masih bentar. Dan waktu itu keknya lagi UTS dan aku udah langsung turun dari ruangku ke ruangnya dia buat pulang bareng dan kalian tau, dia bilang apa?

“Aku pulang sama temenku, cowok. Dia juga lagi UTS kok.”

Dan ingin rasanya ku berkata kasar.

Bayangin lo udah rela-rela lari buat dia bilang mau pulang bareng dan dia bilang kek gitu seolah aku ga apa-apa. Masih mending kalo pake kalimat, ‘sori’ tapi ini engga men! ENGGA SAMA SEKALI! INGIN KUBERKATA KASAR KALO UDAH GINI.

Dan akhirnya aku pulang bareng sama Eni Putri. Aku ditanya sama mereka kok aku ga pulang bareng sama dia? Ya aku jawab kalo dia dijemput gitu sama cowok. Dan dia bilang “WHAT THE HELL? Subhanallah, kemarin udah nangis-nangis sekarang… ahsudalah.”

Pokoknya itu dua kali kejadian begitu berturut-turut. Dan waktu hari keduanya aku ceritan yang sumpah detail banget sampe mereka diem dan kami langsung lari bikos di belakang ada Riski yang sibuk ngurusin sama simpanannya.

Maksud dari simpanan itu, dia masih punya setok cowok yang masih perhatian dan selalu ada buat dia tapi statusnya bukan pacar. Katanyaaaa

Dan hari ketiga. Aku kembali ke ruang ujiannya dan tiba-tiba Riski meluk aku dan bilang, “anjay susah banget soalnya.” Sambil senyum ceria yang aku gatau apa maksudnya.

Kok dia jadi lupa sama kejadian kemaren sih?

Yaudah aku ngikutin alurnya gitu. Dan sampe akhirnya dia nengok ke belakang dan bilang, “engga, aku mau pulang bareng temenku.” Dan aku ikut nengok ke belakang yang aku tau pasti dia ngomong sama cowok. Dan yang kuliat dia itu cowok yang terkenal di sekolah dan saat aku nengok ke belakang dia ngangguk gitu kearah Riski.

WHAT? JADI DIA KEMARIN PULANG SAMA DIA?

HA KOK NGERI?

SAMA ORANG TERNGEHITZ DI SEKOLAH PULA!

NGERI MEN!!!!

Sampe akhirnya aku juga cerita lagi sama Eni Putri kalo ternyata Riski dianterin pulang sama orang terngehitz se-SMK 2 Magelang.

“Wuedyannnnnnnnnnn”

“Ha kok keren?”

Dan dari semua fakta yang ada, kami udah mulai memperhitungkan kalo Riski udah engga Riski yang dulu /lah?/ dan kami sepakat saat acara perpisahan kelas 12 di sekolah (diadain bulan April soalnya buat perpisahan sama adek kelas, gamutu acaranya padahal ‘-‘) kami bakal bicara langsung sama dia kalo dia berubah.

Tapi ya endingnya ga jadi ‘-‘ bikos gaada tempat sepi di sekolah.

Dan sampe akhirnya kami tahan…. Terussssss……

Dan Eni mulai cerita.

“Eh, kamu masih inget gak soal kasus Rian itu yang tiba-tiba bbm Putri waktu kita main ke Artos?”

Aku ngangguk.

“Kenapa to emangnya?”

“Tau engga sapa yang ngasih nomor dan pinnya Putri ke Rian?”

Aku geleng.

“Riski.”

DOR! MODYAR!!!

“Lah kok bisa sih? Emang gimana ceritanya?”

Ya pokoknya mereka mojokin Riski di kelas tapi pake cara halus dan Eni tanya sapa yang ngasih nomor dan pin Putri ke Rian. Awalnya Riski bilang gatau tapi endingnya dia ngaku.

Subhanallah…

“Aku kok gatau jalan pikirannya to?”

“Sama, aku juga gatau kok dia bisa tega gitu sama temennya sendiri.”

Iya bener banget, coba kalo dia minta ijin sama Putri kan ga bakal gini masalahnya.

Jujur aku kek ngerasa ga kenal Riski lagi.

Dan dari hari ke hari kami coba mau ngomong ke Riski tapi kok gabisa gabisa terus sampe akhirnya aku gemes dan bikin status yang nyindir dia. Dan dia lebih peka dari yang kuduga hahaha :v

Yaudah kami bener-bener pecah dan sori banget aku ogah banget pulang sama dia. Aku merasa ini itu harus ngikutin kemauannya. AKU DUDU BABUMU NDES!

Pokoknya aku udah mulai sebel, kesel dan kecewa banget sama dia. Bener-bener bukan orang yang kukenal dia.

Dan sampe akhirnya aku dapet message dari Riski dan dia bilang, “kita damai ya.”

Yaudah aku endingnya juga cerita lagi ke Eni sama Putri. Tanggepan mereka juga rada kaget, “damai? Berarti selama ini dia ngira kita perang sama dia? Oh berarti kita lagi perang ya…”

Yeah pokoknya gitu terus.

Bahkan aku pernah kok sampe dibilang PHP nusuk dari belakang.

What? Sori banget ya aku engga punya mental PHP dan nusuk dari belakang. Itu juga karena dia sendiri yang ngelakuin gitu. Kan kalo istilah PHP kan kek ngerebut cowok, TAPI SORI YA GUE GA ADA MENTAL KEK GITUAN HEH!

Sampe akhirnya kami jalan sendiri-sendiri. Dan aku percepat sampe pas udah selesai UKK.

Waktu itu aku mau pulang abis internetan dari lantai tiga, soalnya di kelasku ga dapet sinyal wifi.id kan nyesek ‘-‘ terus aku pulangnya lewat kelasnya mereka dan sampe akhirnya aku kaget banget ngeliat Eni pake hijab kapelan sama Putri yaudah deh aku gajadi pulang, hahaha!!!!!

Aku say hello, apa kabar, gimana UKKnya, UKKnya ternyata nyesek di dada membekas di hati. Pokoknya gitulah. Cuma kami bertiga di kelas mereka itu. Terus Putri itu tiba-tiba membuat suasana tegang, “eh, kamu udah tau belum?”

“Apa to?” terus mereka malah tunjuk-tunjukan siapa yang mau nyeritain sesuatu gitu dan akhirnya tetep Putri yang nyeritain, huahahah :v

“Tau fotonya Riski yang sekarang?”

Dan yeah aku sebenernya udah tau, pas internetan di lantai atas ya sumpah aja kau kaget gitu.

“Responmu?”

Aku cuma bisa bilang w.o.w

Jadi fotonya itu dia dipeluk sama cowok. Ya gapapa cowoknya putih gitu atau yang bisa setara sama Riski, lah ini? gue gabisa bilang apa-apa lagi.

“Lah kamu liat fotonya dimana?”

“Fesbuk. Kalo kamu?”

“DePe BeBeeM”

“Edyaaaannnn”

“Kamu liat foto yang apa?”

“Yang dia dipeluk gitu.”

“Ada yang lebih hot.”

“Apa to apa to???”

Dan yaudah deh kami stalker fesbuknya dia bikos dpnya dia udah ganti dan beberapa orang katanya nyimpen fotonya itu, iyuh!!!!

Dan sampe akhirnya aku nemuin fesbuk cowok menjijikkan itu (pokoknya cowoknya itu, ih! Jijik aku liat dia!) dan aku ngeliat ada foto Riski yang tidur gitu dan tidur di kasur cowoknya! Caption-nya itu kalo gasalah cantik atau ‘tidur aja cantik.’

Wow

Wew

Waw

Wiw

Bahkan ada foto di Instagram cowoknya itu dia ngerangkul Riski di kasur, si cowok ga pake baju dan Riski keknya cuma pake tanktop apa ya? pokoknya gitu lah.

EDYAN MAMEN…

Sori banget buat Riski, tapi kamu memang mental pelacur.

Dan sori aku gabisa nahan omongan dan ketikan kekecewaanku sama kamu.

Yaudah kami syok dan seiring waktu kami malah ngomong tentang film dan sedangkan Eni diapel sama temen sekelasku, Rachman. Eaaaaaaakkkkkk

Dan pokoknya si Putri sampe bilang gini, “kok keknya dia semakin liar ya? Masa gabisa ambil hikmah kenapa kita ngehindari dia?”  pokoknya gitu lah dan aku bener-bener setuju banget sama omongannya.

Dan dari semua ini aku nebak kalo Riski gatahan LDR-an. Alah apasih dia kan pergi ke Taiwan kan cuma buat nyari duit mbakkkkk kan endingnya kalo dapet duit kamu juga kecipratan juga. Gblk nih dia.

Pokoknya mamaku juga syok pas kuceritain ini dan sori banget beberapa pihak keknya kecewa sama kamu, Riski. Meskipun emak bapaknya gatau hal ini pasti lama-lama tau dan juga kecewa kalo anak pertamanya melebihi dari dugaannya.

Sori banget, Ris. Sori…. Banget kamu udah berubah, kamu ternyata punya mental pelacur. Istilahnya sok cantik ternyata mental sama kek cewek kurang belaian. Sori banget ini bener-bener rasa kecewaku sama kamu. Gatau gimana sama temen-temen sama ortumu atau mantan-mantanmu atau simpanan-simpananmu responnya yang pasti aku taunya hanya kecewa.

Aku tau antara kami kamu yang paling menang cantik, apalagi aku yang kelakuan sama tubuh kek cowok. Tapi aku masih punya harga diri dan aku ga semurah kek kamu. Meskipun aku belum punya pacar itu pertanda aku bisa ngejaga diriku. Meskipun aku juga kalo aku seumpama udah punya cowok sori juga cowok yang kucari bukan kek tampang preman kelakuan kek hidung belang kek punyamu.

Sori Ris.

Aku udah kecewa sama kamu.

Kamu bukan Riski yang kukenal.

Kamu udah berubah.

Dan berubahmu bukan kearah yang baik, tapi semakin liar.

Sori banget.

Aku udah kecewa.

Dan yeah keknya segini dulu aku bercerita /sok drama/ makasih banget yang udah baca dari atas sampe atas lagi /lha? Pokoknya dabest lah aku, kamu, kita, kalian, semuanya lah!

Aku minta maaf selama kita berteman aku banyak salah jujur aku kalo ngomong asal ceplos gatau aturan, berasa bukan cewek tulen (bukan bencong tapi) sori banget ya >< dan makasih udah bersedia temenan sama aku, rebutan bias, bahkan ada yang bisa kuajak ngobrol yang out of topic dari kipap. Bisa diajak curhat, bahkan nangis bareng.

Makasih buat kalian, makasih banget ^^ kenal kalian itu bener-bener pelangi! Yang pasti bukan lgbt tapi indah banget banyak warna-warninya.

Dan sekali lagi, happy birthday for me, makin baik, jadi banggaan keluarga, aamiin 🙂

Dan yeah, sampai jumpa dipost berikutnya…

Kalo sempet ngepost.

with ❤

rc~

Iklan

16 respons untuk ‘Happy Sweet Seventeen ^o^ ~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s